Monday, May 28, 2012

Lupa a, b, c

Hari Jumat saya bangun pagi2 karena saya dijadwalkan untuk bicara di sesi pagi mulai jam 9. Jam 8:20 saya sudah siap pergi, tapi ternyata saya ngga bisa menemukan si dompet. Padahal saya harus nyetir ke tempat acara tersebut dan jelas butuh dompet. Jadilah saya menghabiskan waktu sekitar 20 menit untuk cari2 dompet dan tetap ngga ketemu. Akhirnya saya nekad pergi saja tanpa dompet dan menyambar 2 kartu debit yang ada di meja kerja sebagai jaga2 kalau butuh uang dll. Uang kas, kartu kredit dan SIM ada di dompet itu. cara tsb cuma 17 menit dari rumah, tapi tadinya saya mau berangkat lebih pagi karena takut ada apa2. Alhasil karena insiden si dompet, saya baru berangkat jam 8:40.

Benar aja apa yang ditakutkan, sang GPS agak2 bodoh dan malah membawa saya ke exit yang salah, sehingga saya harus sedikit mutar2. Saya lupakan si GPS dan akhirnya ketemu si Hotel tempat acara tersebut, mepet banget, pas jam 9. Untungnya giliran bicara saya sekitar jam 9:30. Karena mepet sekali, saya tinggal mobil di depan lobby dan minta di-valet-parking-kan.

Syukur saya tetap nyampe. Acara omong2 berjalan lancar dan sesudah acara saya ngobrol2 & ngopi dengan kolega baik saya yang sudah lama ngga ketemu. Setelah selesai, saya langsung ke kios kasir valley untuk ambil mobil. Untuk 3 jam pertama $12 harganya. Saya bayarlah dengan kartu debit yang untungnya sempat tersambar tadi pagi. Eh, kartu debit tersebut error. Ternyata sudah expired, saudara2! Expirednya Februari 2012! Lalu saya ambil kartu debit kedua, yang setelah saya tilik2 ternyata adalah kartu debit akun yang sama dari bank yang sama, tapi yang kedua ini adalah kartu baru yang ternyata belum pernah saya aktivasi. Saya minta maaflah sama mbak kasir. Beliau dengan sabar membiarkan saya menyelesaikan masalah. Saya berusaha aktivasi kartu lewat telepon selular. Eh, ternyata telepon saya sudah di ambang maut, alias low low low batt banget. Alhasilnya udah hampir aktivasi malah pedot. Sedang panik2-nya begitu.... mas manajer Valley datang terus bilang, "Miss, we'll take care it this time." Saya malah bengong dibilang begitu. Mas-nya ngulang lagi.... "It's OK, we'll take care of it, this time. Cass is waiting for you with your car there" sambil menunjuk ke mobil saya yang sudah nangkring di depan lobby. Ya sudah, saya cuma bisa minta2 maaf dan berterimakasih :)

Begitulah.... perpaduan antara lupa nyimpen dompet, lupa aktivasi kartu, dan lupa ngecharge HP :) Sekali lagi untung..... akhirnya sih tetap happy ending :)

8 comments:

warm said...

mungkin, dompet sampeyan kudu dikasih rantai, biar ga ilang kemana-mana *saran*
:|

*teringat kunci motor yg skarang dikasih carabiner kecil buat dicantolkan di jins, supaya jinak gak berkeliaran kemana-mana*

Merlyna Lim said...

warm: terimakasih untuk sarannya. wah ini sama dengan saran teman2 saya waktu kuliah dan kerja di indonesia dan waktu ultah pernah dapat dompet pake rantai. hasilnya, malah ketinggalan krn pas ganti baju rantai nyantol di baju yg lain ;p

warm said...

baiklah, karena rantai pun tiada guna, dikasih remote jg ga bakal bisa..

tampaknya ada baiknya untuk belajar semacam ilmu penerawangan gitu
*saran sesat dan putus asa*

tobytall said...

Kata seorang temanku, jangan pernah meninggalkan budaya nenek moyang simpen uang di dalam kutang. Spt layaknya emergency petty cash gitu.

Merlyna Lim said...

warm: maaf membuat dirimu putus asa :) saranmu kali ini original sekali! jenius :)

tobytall: wah, bener2 banget... itu saran bagus. oh ya aku pernah tuh naro duit sekaligus handphone di dalam kutang (tengah2 gitu). eh, pas ngajar handphone-nya nyala, bergetar hahaha :)

nna said...

andai ya benda2 itu bisa di misscall jadi ketauan keberadaannya dimana.. ah tapi percuma juga kalo sedang di setting 'silent' ... *khayalan abal2*
xixixi

Mel said...

HAHAHAHAHA... geli duit dalam kutang. :)

mer said...

nna: itulah... kalau bisa sih benda2 itu bisa jalan diam2 ke arah kita kalau di-call.... *seremamatye*

mel: kan kita perempuan yg menjunjung tinggi tradisi leluhur :)