Friday, October 21, 2011

Mimikri atau untung!

Menyambung kisah miskin2 kaya yang lalu, berikut ini adalah kisah yang merupakan bukti lain dari kemampuan saya untuk mimikri :D atau sekedar untung aja sih :)

Jogja, 18 Sept 2011

Setibanya di Jogja (terbang dari Singapore), saya langsung mengantri di bagian imigrasi yang ternyata dibagi 3 baris/loket: Visa on arrival, Indonesian passports & foreign passports. Sebelnya, yang melayani Indonesian passports cuma 1 loket, padahal jumlah manusia yang mengantri panjang banget, mungkin 10x lebih banyak dari dua loket yang lain. Panjang antrian sampai keluar2 gedung. Ngga adil, pikirku.

Setelah agak lama mengantri dan bosan, saya terus pindah ke antrian foreign passports yang memang pendek banget. Yang antri sebelum saya semuanya bule, kecuali satu orang yang kulitnya coklat dan rambutnya hitam. Pas si mbak yang bukan bule ini kena giliran, dia ternyata ditegur mas jaga (yang menyuruh/memberi tanda orang2 untuk menuju loket). 

Mas-nya bilang, "Mbak, koq antri di situ? Harusnya di sini" 
Ternyata mas-nya pikir mbak ini orang Indonesia. Emang tampangnya mirip Indonesia sih.

Mbaknya bingung dan bilang, "Pardon?" Terus dia mengacungkan passport-nya.... ternyata buatan Pilipinas...!
Nah lho!!!

Setelah si mbak ini, terus ada bule... bule... bule...

Sementara itu saya agak deg-deg-an. Jangan2 si mas ini bakal nyuruh saya pindah. Tapi saya langsung bergaya cuek. Badan tegak santai, melihat cuma ke depan, dan pura2 ngga bisa dengar/ngerti percakapan2 sekitar (ngga bereaksi). Giliran saya..... mas-nya melihat gitu... dan saya ngga bilang apa-apa, cuma menganggukkan kepala.

Mas-nya terus membungkuk sedikit dan bilang, "Please" sambil mengarahkan saya ke loket foreign passport. 

Saya mengangguk dan terus mengacungkan jempol tanda berterimakasih.

Selamat deh :) Menghemat waktu ngantri! 
Mungkin mas-nya takut salah lagi kayak waktu si mbak Filipina :) 

m

5 comments:

qq said...

Hahaha, Filipino emang bikin pangling, aku aja pernah salah sangka mbak. Tapi mbak ga ditolak ya saat nyodorin passport Indo di foreign desk?

mer said...

qq: hihi... ternyata aku lebih filipina ketimbang si mbak filipina :p ngga tuh, nyodorin passport garuda, tetap di terima.... untung :p

Acep said...

hahahha *ngebayangin pas teh mer dengan muka serius nganggukin kepala ke petugas.

mer said...

eh ada Acep.... hihi.. kalau adegan itu diulang lagi, si petugas masih kecele ngga ya?

Acep said...

ada dong..:) asal tetap bisa menjaga mimik muka, sepertinya akan berhasil. kalau dia udah mulai curiga terus natap2 mata, jangan ngabalieur, duluin aja sapa pake bahasa inggris atau bahasa asing lainnya..