Monday, November 02, 2009

Cuci mobil

Mobil saya si Honda accord pasti merasa tak disukai deh. Saking jarang dipake, si Honda ini sempat ngadat, batere dan oil nya harus diganti. Kemarin saya bereskan semuanya. Tapi tampangnya masih kucel. Kotor bener deh, jadi hari ini saya bawa ke tempat cuci mobil otomatis yang kayak di pelem2 itu lho.. hihi.

Selalu menikmati kunjungan ke tempat cuci mobil. Serasa dibersihin deh... kalau ada mesin yang bisa cuci badan kayak gini, mau deh. Pake semprotan yang bertekanan tinggi, terus sabunan yang warna-warni, digosok sampe bersih, terus disemprot lagi sampe bersih, terus dikeringin. Kinclong deh.

Sesudah bersih2 luarnya, dalamnya saya bersihkan pake vacuum yang pake coin. Lantai-nya, jok-nya, karpetnya. Bersih dah!

Nah saya langsung cengar cengir bangga nyetir mobil yang sekarang keliatan putih lagi ke supermarket. Di jalan saya merasa ada yang aneh. Koq ada yang hilang ya dari dalam mobil. Sampe parkiran si supermarket baru saya sadar kalau karpet mobilnya hilang! Kemana coba? Siapa pula yang mau curi karpet. Emangnya karpet bisa jalan keluar mobil sendiri ya?

Ya ampun, ternyata kayaknya ketinggalan di tempat cuci deh. Saya balik lagi ke tempat cuci, bener aja..... si karpet ada di dalam tong plastik gede tempat buang kertas2. Ternyata ya, saya semangat banget bersih2 sampe si karpet saya lempar gitu aja keluar dari mobil :) Untung masih bersih deh..... ta' ambil lagi deh :)

Tuesday, October 13, 2009

[Perjalanan] Si Kartu -- di Honolulu

Pada kunjungan terakhirku ke Hawaii, seperti biasa aku menempati kamar di Lincoln Hall yang memang menjadi tempat akomodasi tamu2 Univ of Hawaii and East West Center. Tak seperti hotel2 komersial, meja resepsionis di sini hanya buka jam 8 pagi sampai 8 malam. Kalau di atas jam 8, tamu harus masuk ke gedung lewat pintu samping, pakai kartu magnetik.

Malam terakhir di Honolulu, saya ngalong di studio kolega saya, seorang professor yang mengundang saya untuk datang ke Hawaii. Kami bekerja sampai kira2 jam 2 pagi untuk menyelesaikan film pendek yang akan ditayangkan besok pagi-nya di workshop. Setelah selesai, saya diantar pak Prof kembali ke Lincoln Hall.

Segera setelah melambaikan tangan ke pak Prof, saya langsung gesek si kartu untuk membuka pintu. Lho, koq, malah kelap-kelip warna merah, bukannya hijau. Saya gesek lagi dan lagi, tetap saya merah! Aduh, si kartu ngga jalan nih.

Jam 2 pagi dan saya sendirian. Langsung pikiran saya kemana-mana. Gimana nih, saya musti tidur di mana. Ada teman2 sih di Honolulu, tapi saya ngga berani nelepon deh. Saya pikir saya mau telepon si pak Prof.... tapi ngga enak sekali, masa ngganggu orang subuh2 gini...

Saya cape sekali dan merasa agak stress dengan kejadian itu. Jadi akhirnya saya duduk saja di anak tangga berusaha menenangkan diri dan berpikir... sementara jari2 saya menggosok-gosok si kartu yang masih saya genggam. Sesuatu yang aneh tahu2 terjadi!!! Tidak ada jin yang tahu2 muncul, sih..... tapi tahu2 saya terkejut.... ternyata si kartu yang saya gesek itu adalah kartu kredit VISA saya!! Ya elah, pantas ngga bisa buka!!!

nb. kartu sebenarnya ada di tas koq ternyata... :)

Thursday, October 08, 2009

[Perjalanan] Boarding pass

Seperti yang saya janjikan hampir sebulan lalu, nah akhirnya cerita perjalanan saya yang pertama muncul di sini. Mudah2an yang kedua ketiga dll ngga malas ditulis ya. Ngga janji lho.

::::

Pesawat saya dari Phoenix ke Burlington via Chicago dijadwalkan pagi sekali (Ya saya 'setop' di Burlington dulu sebelum ke Eropa). Jadi bangun tidur saya tak sempat minum kopi, langsung cabut ke bandara. Kali ini saya tidak bepergian sendiri. Setelah beres check-in dan kemudian melewati pemindai keamanan (security x-ray and scan), saking butuh kopi, saya memutuskan untuk beli kopi, take away, di salah satu kedai bandara.

Setelah itu, kami terus berjalan menuju gate. Di tengah jalan saya berhenti dan bertanya kepada J, teman seperjalanan saya. "Hey, where is my boarding pass? Do you keep it?" J bilang dia tidak pegang. Wah, saya kelimbungan. Cari2 di saku celana, kantong2 backpack, dll. Tak ada! Kami merogoh2 semua tas jinjing, sampai tas gitar, tas mandolin. Tetap ngga ketemu. Benar2 putus asa deh.

Saya mensinyalir si boarding pass ketinggal di mesin pemindai. Jadi saya lari balik ke arah si security. Di tengah jalan saya melewati si kedai kopi (tempat saya beli kopi sebelumnya).

Begitu melihat saya, si tukang kopi langsung melambai2kan sepotong kertas, boarding pass ku!!

Dia berkata, "You paid me with the boarding pass!"

Ooooh, ternyata!!!!

p.s. Alhasil setelah kejadian ini J memegang semua boarding pass perjalanan2 berikutnya!

Wednesday, September 16, 2009

Hidup kembali: Oleh2 dari Eropa

Aduh, maaf ya, lama membiarkan blog ini kosong. Saya terserang penyakit malas karena jeda musim panas yang terlalu panjang yang dengan semena2 saya habiskan di Eropa (sirik ngga??? hehe).

Sekarang saya sudah kembali ke kampus. Cerita2 dari minggu pertama mengajar/mengantor sudah ditulis.... tapi saya simpan dulu ya? Sekarang silakan menikmati oleh2 dari liburan-sembari-kerja di Eropa.

Selamat lihat2.... mudah2an tidak jadi sakit mata :)

Tuesday, May 05, 2009

Kisah lain sang Visa

Beberapa minggu lagi, perjalanan musim panas akan berlangsung. Sengaja akan saya kombinasikan agenda konferensi, kuliah umum, dan rencana untuk jalan2... semuanya bakal terjadi di Eropa Barat, di negara2 Schengen. Walaupun sudah puluhan kali melamar visa, tapi tetap saja malas.... rese!

Visa ajaib si O-1 saya di Amerika akan berakhir sudah masa berlakunya. Saya malas urus. Nanti sajalah, sekarang urus si perjalanan ke Eropa dulu deh. Dan harus melamar visa lewat konsulat Belanda.

Saya membuat janji hari Rabu kemarin. Jumpa perwakilan konsulat Belanda jam 2 sore. Karena saya ada rapat2 sebelumnya di ASU, jadi saya bermobil ria ke kampus (biasanya bersepeda ria). Eh, tahu2 saya lupa waktu... sampai jam 1:45pm saya malah masih membantu kolega saya mengoprek program komputernya. Begitu lihat jam, langsung kaget dan langsung ngacir ke tempat parkir. Eh, sampai di sana, saya lupa mobil-nya diparkir di mana, jadilah 10 menit habis hanya untuk cari mobil.

Perjalanan ke Scottsdale (tempat si konsul) dari kampus ya sekitar 20 menit-an lah. Tapi cukup ramai, jadi ya... sudah pasti terlambat. Saya menelepon si orang konsul bilang kalau saya akan terlambat dan katanya beliau ngga papa.

Saya sampai di kantor konsulat 20 menit terlambat! Malu, tapi ya mau gimana lagi. Untung dokumen2 saya rapi, jadi si mbak Konsul itu baik2 saja. Pas acara membayar, saya santai juga, soalnya saya yakin saya bawa uang cukup. Saya keluarkan lah uang tunai dari dompet. Beberapa lembar 20 dollar-an, 1 lembar 10 dollar... oh tak cukup.... sampai akhirnya saya keluarkan semua uang, termasuk yang kelipat-lipat di saku celana, ada 14 lembar uang 1 dollar-an! Masih ngga cukup.

Si mbak konsul mesem-mesem lihat uang 1 dollar-an yang keriput2 itu.

Saya panik karena uangnya ngga cukup. Saya spontan bilang, "Oh, this is all I have. I have no more money." Si mbak malah semakin senyum2. Dia berdiri saja ngga bilang apa2.

Langsung saya bilang, "Oh, sorry, sorry, is there any ATM machine nearby?" Ternyata di gedung itu tak ada ATM mesin tapi kalau bermobil sedikit ke luar ada. Dan si mbak ini bilang dia mau tunggu saya ambil uang di ATM.

Kantor konsul di Scottsdale ini cuma buka berdasarkan perjanjian. Jadi si mbak ini cuma datang ke kantor karena janjian dengan saya. Jadi saya merasa bersalah sekali. Sudah datang terlambat, uang kurang, terus suruh dia menunggu saya ambil uang pula. Tapi ya mau gimana lagi toh?

Jadilah saya ngacir ke ATM. Ketika saya kembali, si mbak Ibu konsul ini senyum penuh arti terus bilang,"I think I know you. You were here last year, right? I remember you well."

Haha, betul sekali.... setahun lalu saya melamar visa juga dan sempat membuat 'cerita' juga... eh sekarang bikin cerita lagi :) Ya ngga papa, jadi diingat oleh kantor konsulat penting :)

Sunday, March 01, 2009

Pesta.... hari ini?

Tempe, 7 Februari 2009

Siang ini saya bergegas menyetir Siang ini saya bergegas nyetir ke Taman Kiwanis. Sengaja singgah dulu di toko untuk beli kado untuk ulang tahun. Pesta ultah anak temanku.

Balik ke mobil, koq saya malah disorientasi. Saya bingung si taman itu letaknya dimana. Saya langsung aja telepon teman dekat yang malah kebingungan saya bisa bingung. Biar malu, ya ngga papa lah, pokoknya bisa sampai ke taman.

Sampai di sana saya ingat kalau kartunya bilang pestanya di Ramada 1, LakeShore. Langsung lah saya parkir di daerah itu. Eh saya cari2 gerombolan yang saya kenal, tak ada. Banyak orang tapi semuanya saya tak kenal. Akhirnya saya telepon teman2 yang kayaknya diundang. Si An tidak jawab. Ac juga tidak jawab. Ya sudah saya coba cari lagi. Tetap ngga ketemu. Saya telepon yang lain. Si F dan N. Juga ngga jawab. Saya pikir mereka ngga jawab karena ngga kedengeran. Maklum pesta di taman kan pasti rame. Jadi saya pikir saya salah tempat. Saya balik nyetir muterin taman yang gede banget itu. Sementara itu saya tetap coba2 telepon2 lagi. Akhirnya setelah lama banget, si N menjawab.

"N, ini pestanya A di mana sih?"

"Kiwanis Park."

"Ya, saya pikir juga gitu. Tapi di mananya ya?"

"Ramada 1, kalau ngga salah."

"Ya, bener. Saya pikir juga gitu. Tapi koq ngga ada orang sih? Ramada 1 itu yang waktu itu kan? Saya ini bener ngga ya di Ramada? Di mana sih, koq jadi bingung?"

"Hey, pestanya kan besok!"







Thursday, February 05, 2009

Kisah si Baki...

Akhirnya saya kembali ke peradaban, setelah jeda panjang. Minggu lalu saya makan di luar lagi untuk pertamakali-nya. Bukan makan yang asik, asoy, atau sehat. Teman2 yang waktu itu bersama saya ingin makan ayam goreng yang renyah garing dan berbumbu agak2 pedas, jadilah kami pergi ke restoran siap-saji ayam Church's. Walaupun sebetulnya saya ini jarang sekali makan makanan siap-saji. Tahun lalu rasanya saya cuma ke restoran begituan 3 kali saja.

Entah pengaruh dan akibat apa, setelah makan dan beranjak pulang, tahu2 saya menemukan diri saya duduk di dalam mobil memegang baki saji si Church's. Oh, baki plastik yang berdisain tak jelas itu! Apa-apaan sih????!?!? Mengapa oh mengapa saya lakukan semua itu???!?!?!

Wednesday, February 04, 2009

Agak muncul.... dan masih hidup

Ya, sudah agak lama tak muncul di sini..... tepatnya satu bulan. Pada dasarnya saya 'agak' menghilang dari dunia Multiply, Facebook, dan juga blogs. Ada satu posting muncul di Merlyna.Org sesudah inaugurasi Obama, selain itu memang saya tidak muncul.

Mengapa? Entah ya... saya juga kurang mengerti. Eh, ya ada beberapa alasan yang kuat sebetulnya.... tapi ya biasanya saya suka 'keukeuh' (bersikeras) untuk muncul bahkan ketika saya memiliki alasan kuat untuk tidak online. Hanya kali ini saya tidak berusaha keras untuk online. Mengapa saya tidak berusaha... ya entah.... kombinasi dari berbagai hal, kayaknya.

Tapi ya begitulah.. pokoknya saya agak menghilang.... dan hari ini saya memutuskan bahwa saya akan berusaha agak muncul. Entah kapan saya bisa betul2 tidak menghilang atau betul2 muncul. Beberapa hari mendatang ini saya akan posting beberapa kisah yang terlewat. Tidak janji, tapi saya akan berusaha.

Terimakasih untuk teman2 yang sudah menanyakan kabar saya. Saya masih hidup.

salam kangen,
lady day

Friday, January 16, 2009

Belum kembali....

Saya belum akan kembali ngeblog secara rutin (memang pernah rutin? tidak juga sih :p). Karena berbagai hal, saya rehat ngeblog dulu, tapi masih berniat mengeposkan sketsa2 yang ceritanya bakal dibuat setiap minggu dan diposkan di blog yang berbahasa Inggris.

Tapi saya pikir tak adil kalau pembaca blog ini tidak kebagian melihat, jadi ya saya poskan juga di sini deh.


Sketsa minggu ke-1 tahun 2008 berjudul "Resolved" -- cerita lengkap kenapa dijuduli begitu ada di sini. Ini 'collage' yang kebetulan, korban kecelakaan. Yang pasti, kopi di sketsa ini asli lho, karena saya ngga sadar ternyata mencelupkan kuas ke kopi... Jadi ya begitulah... kopi di sketsa, cat air di lambung!






Sketsa minggu ke-2 juga berakhir dengan 'collage', walaupun tadinya tak berniat. Ini adalah potret diri pertama yang pernah saya buat, dan dibarengi puisi dengan judul "Contained, Uncontained"


Selamat menongkrongi.

Thursday, January 01, 2009

Hari pertama di tahun yang baru......

Bukan kebetulan hari ini bertanggal 1 berbulan 1 pula. Ya, hari pertama di tahun yang baru, 2009.

Saya tak punya daftar resolusi. Dan saya tak hendak ber-refleksi atau ber-sentimentalisasi. Saya hanya ingin duduk sebentar dan tersenyum, merenung sedikit dan mengenang perjalanan hidup di tahun 2008 selama 3 menit dan 22 detik, dan mengajak teman-teman untuk menyusuri perjalanan tersebut lewat klip ini.



Ini adalah sebuah klip amatiran yang saya buat berdasarkan beberapa sketsa cepat dan hasil jeprat-jepret di berbagai tempat di 2008, yang diiringin aransemen dan rekaman spontan lagu Tanah Air, yang masih jadi pilihan saya untuk momentum seperti ini. Semuanya saya kerjakan pada saat ngalong sendirian di kamar belajar saya di Tempe :D

2008 adalah tahun yang ajaib, sangat menyenangkan, (sempat) menegangkan, (sangat) mengerikan, dan membahagiakan. Mengapa? Ah, terlalu panjang untuk dijelaskan. Saya hanya bisa bilang bahwa saya mengalami banyak sekali hal yang ekstrim dan saya belajar banyak.

Singkat kata, 2008 adalah tahun yang hebat!

Terimakasih sudah menjadi bagian dari hidup saya selama 2008. Mari sambut 2009 dengan harapan dan keinginan untuk menjadi manusia2 yang lebih baik, untuk dunia yang lebih baik.

Selamat Tahun Baru Masehi 2009 dan Selamat Tahun Baru Hijriah 1430!