Thursday, June 19, 2008

Kejangaran Visa 1: Menunggu pak pos

Masih ingat cerita kejelimetan visa dan rencana perjalanan summerku? Karena perjalanan sudah dekat, kejelimetan ini menjadi nyata. Harus dijalani. Soal tiket ternyata beres, karena diperbolehkan beli tiket round-the-world. Soal visa yang masih ribet.

Karena si 'jeda', aku baru bisa urus visa minggu terakhir bulan Mei. Yang pertama diurus adalah visa Rusia. Cukup jelas, dokumen diurus. Mustinya selesai sekitar seminggu (5 business days). Kuhitung2 masih cukup waktu untuk urus yang Belanda dan Mesir.

Eh, entah kenapa, sudah 10 hari, passportku belum balik2 juga dari kedutaan Rusia. Akhirnya 2 hari lalu kutelepon pagi2. Kutanya ada masalah apa koq passportku belum balik. Orang di ujung sana bilang tak ada masalah, kami cuma belum mengirimkan passportmu saja. Duileeeeeeehhh..... alasannya itu lho. Padahal aku sudah bayar express mail.

Tapi dia berjanji akan mengirimkan hari itu juga. Nah berarti kan bakal sampai besoknya (kemarin), karena pakai express-mail.

Tahu bahwa aku akan terima passport cepat2 aku hubungi konsulat Belanda untuk bikin janji. Kemarin si orang konsul menelepon dan bertanya2 ttg kunjunganku ke Belanda. Dia bilang karena aku orang Indonesia waktunya kurang, ngga bakal selesai. Aku bilang aku sering ke Belanda dan biasanya selalu selesai cepat. Akhirnya dibolehkan untuk bikin janji untuk hari ini dan cuma hari ini. Lebih dari hari ini jam 12:30, visaku tak bakal selesai, katanya. Walaupun passport belum di tangan, aku berspekulasi bakal dapat. Dasar nekad.

Tak lama kemudian dia telepon tanya kemana aku akan terbang dari Belanda. Kubilang Mesir. Dia bilang kalau gitu harus punya visa Mesir dulu. Aku tawar untuk memperbolehkan bikin Belanda dulu, soalnya nanti malah susah bikin yang Mesir. Si orang konsul bilang dia harus konsultasi dengan konsul jendral di LA dan janji akan telepon pagi ini.

Sementara itu aku telepon si kantor pos dan tanya kepastian soal paket dari kedutaan Rusia. Orang pos bilang ya bakal sampai sebelum jam 12 siang besok (hari ini). Kalau sampe tidak sampai, dia akan kasih refund. Duileh, aku ngga butuh refund. Aku butuh passport. Kubilang aku mau pick-up deh supaya cepat. Dia bilang, tak bisa, harus dicoba 'delivery' dulu, baru bisa dipick-up. Apapun yang terjadi pokoknya harus tunggu. Addddduuuuuuuuuuh.....

Pagi ini orang konsul telepon kalau aku tak bisa apply kalau tak punya visa Mesir. Kubilang aku ganti saja itinerary dan langsung ke Indonesia dari Belanda. Dia bilang ya kalau begitu bolehlah, jadi janjian hari ini tidak dibatalkan.

Cepat2 saya ganti itinerary kagak ganti di airlines tapi cuma ganti di print-out supaya dari Belanda langsung ke Indonesia. Tapi masalahnya passportku masih belum sampai juga! Sudah jam 10 pagi....aku harus mulai berangkat ke konsulat jam 12:00! Ooooh tukang pos, aku rinduuuuuuu......

Duuuuh...... deg-deg-an......tulung tulung.......

5 comments:

ND said...

Aduh Mer, mulai trip lagi nich...belum apa2 dirimu udah bikin deg2an aja...gutlak dengan visanya yak...

rintikrinai said...

asikk jalan-jalan,, ikut dong mbaaaaaaaa

mellyana said...

ada apa dengan seorang mer dan sebuah perjalanan ya? :D

Arman said...

wah seru nih...
jangan lama2 ya nulis sambungannya... penasaran... :P

trilingual said...

Teh, gimana itu .. nyampe ngga itu paspor? ikutan deg2an bacanya.