Thursday, May 01, 2008

Camlon: Lanjutan Koper, Kacamata & si Gate

English version click here....

..... ini lanjutan dari
CamLon 3.... sebelum baca yang ini, wajib baca yang inu dulu....

Begitu sampai di luar, aku masih belum memutuskan apa yang harus kulakukan. Tapi kulihat ada segerombolan manusia di ruang tunggu dan mereka menatap aku dengan tatapan aneh. Aku sendiri tetap cuek. Lalu kulihat dua cowo remaja mendekat ke pintu Gate yang tertutup itu. Yang satu bilang, "Do you think we should get in?" Yang lain bilang, "No, we're not allowed." Yang satunya bilang lagi, "But she got in."

Aku merasa bahwa mereka membicarakan diriku. Lalu kulihat jam besar yang tergantung tak jauh dari tempat aku berdiri. 8:01 am. Oh, waktu boarding belum di mulai! Mana mungkin aku ketinggalan pesawat?!?!?!?! Jadi semua kepanikanku dan adegan dramatis mengetuk2 pintu dan moncor2 melewati tali2 pengaman itu semua tak ada gunanya!

Ternyata petugas KLM belum datang dan belum membuka desk mereka. Makanya kosong melompong!!!!! Dasar nih.....

Lalu kulihat waktu.... aih.... masih ada waktu untuk mencari kacamata. Aku menuju meja security dan kubilang kalau kacamataku ketinggalan di luar. Kemungkinan di check-in desknya KLM. Nah security bilang aku harus pergi ke customer service desk yang berada di Gate 19.

Aku langsung bingung..... 8:05.... 5 menit menuju boarding.... 35 menit menuju taking off.... apakah aku relakan kaca mata itu? Memakan waktu sekitar 10 menit untuk ke Gate 19 dan 10 menit lagi untuk kembali..... akankah keburu?

Apa kalau aku lari akan keburu? ...

bersambung lagi ya... soalnya ini aku sudah dipanggil untuk boarding! ntar ketinggalan... bisa kacau nih....

6 comments:

mellyana said...

blogger sejati, sudah mau abis waktu, tetep harus posting :))

take care

ana said...

mer...gw dah membayangkan kayak film2 hollywood...tiba2 kau diselamatkan sang aktor guanteeng..utk mengambil kacamata...(nunggu sambunganmu)
(blogger sejati??hhmmm...petualang sejati iya sih :P)

Pythia said...

Wah kali ini terlalu waspada, hihi, sampe blum buka udh diserbu saja :D

Ditunggu lanjutan ceritanya, hehe..

Btw, transit di Amsterdam ya, kapan mampir ke Enschede lagi? ^_^

ND said...

Waduh...kayaknya emang lain kali harus bawa asisten dech...yang tugasnya all:
- Ngingetin waktu boarding
- Megangin kaca mata kalo lagi sibuk
- Ngingetin gak boleh ngotot even si Mas imigrasi udah bersikap manis
- dll..dech..

Ditunggu sambungannya...

debbie said...

buset...profesorwati ini sdh ketinggalan kacamata masih sempet2nya posting?? bukan maen...
betul kt ND, kamu butuh assisten...tp jangan2 pada akhirnya kamu pun lupa kalo punya asisten....wakakakak.....

mer said...

mellyana: haha.... begitu kejadian selesai yg kepikir: blogging!:D

ana: hehehe.... kagak muncul kali ini pahlawannya :)

pythia: iya nih, ternyata ketinggalan atau kecepatan efeknya sama.. :p kali ini ngga mampir, ntar deh summer.

nd: duh repot amat musti nginget2 kalau aku punya asisten... :p

debbie: duileh, emangnya gue bisa posting sambil lari2? hahaha....