Thursday, April 17, 2008

Bis kota & terlambat


Sudah lama aku tidak naik kendaraan umum. Kemarin sepedaku gembos, jadi terpaksa kutinggal di kampus dan aku pulang naik minibis Orbits yang gratisan untuk siapapun tanpa kartu. Mahasiswa dan pegawai ASU bisa naik semua bis di kota Tempe tanpa bayar, tapi untuk naik bis kota harus pakai kartu, yang bisa didapat dengan semena-mena.

Selama tinggal di Bandung dulu, aku selalu naik kendaraan umum, kecuali pas tahun-tahun terakhir di ITB dan selama kerja. Barusan, karena berbagi cerita di blog-nya temanku yang lagi siaran tentang angkot aku jadi teringat masa-masa naik bis kota dan naik angkot. SMP dan SMA aku bersekolah di Pasirkaliki, sementara rumahku di Dayeuhkolot. Jadi harus naik angkot sampai Bypass atau perapatan Moh Toha -- Sukarno Hatta, terus disambung dengan bis kota jurusan Ledeng, berhenti ngga jauh dari sekolahku. Sekolahku dulu tidak manusiawi, masuknya jam 6:45 pagi. Jadi harus berangkat dari rumah jam 5:30 untuk mengejar bis kota jam 5:45. Kalau misalnya ketinggalan bis yang ini, bis berikutnya jam 6:15 dan terlambatlah aku. Jadi bukan salahku kalau sampai sering banget terlambat masuk sekolah! (Tapi guru2 tak mau mengerti, baru Agustus tahun lalu aku akhirnya berhasil menjelaskan kepada para guru yang masih hidup, dalam kunjunganku sebagai alumni.... akhirnya mereka percaya! Haha).

Masalah lain yang bikin terlambat adalah karena harus bangun pagi, aku selalu ketiduran di bis kota. Biasanya kelewat 2-3 setopan dan harus balik lagi naik angkot. Tapi pernah beberapa kali ketiduran sampai stasiun terakhir di Ledeng.

Suatu pagi, aku ketiduran sampai mentok setasiun Ledeng, terus akhirnya bangun krn dibangunin kondektur, terus ya akhirnya tetep duduk di bis itu untuk balik ke arah sekolah. Eh ketiduran lagi dan mentok lagi sampai setasiun terakhir, alias Mohamad Toha bypass itu. Akhirnya bangun karena dibangunin lagi.... sama kondektur yang sama! Aku masih ingat tampang si kondektur ini, berewokan tapi ramah dan suka senyum. Ya waktu itu akhirnya ya pulang lah ke rumah karena sekolah udah telat 2 jam! Memang lebih enak tidur selama 2 jam di bis kota ketimbang tidur di kelas yang bakal diinterupsi oleh guru :D

Makanya sampai sekarang trauma naik bis kota! Selain suka mabok, juga takut ketiduran.

keterangan gambar: stasiun bis kota Enschede (mer, 2005).

8 comments:

ND said...

Wah, emang paling enak Mer kalo pagi naik angkot umum entah itu bis ato train sambil terkantuk2.Tadi pagipun aku naik train tertidur lelap, untung gak bablas.

fitri-sena said...

wah.. itu sketsanya keren banget.. stasiun bis plus bangunan randstad di background.. baguuuuussss!

paling enak emang naik sepeda ya teh.. di bandung or daerah tinggi lainnya paling ngeri sama bis, either dinaikin atau kebetulan naik kendaraan yang di belakang bis.. abis kayanya bis sewaktu-waktu bisa nggak kuat nanjak gitu lhoh... hiiy

mer said...

nd: iya, daripada mabok mending bablas..eh...tidur...:p

fitri: iya, enak naik sepeda... tapi di Bdg mah ngga kuat nanjak atuh sepedahnya. ttg sketsa, thanks, iya nih, mengenang enschede dgn ranstad dan connexxion bus-nya :)

ibek said...

ya ampun, teh mer ledeng-moh.toha ketiduran, 2 kali? huahahha..
smanya di sma 6 ya teh? **sok tau :p

debbie said...

ketiduran di bus? sering...
di angkot? sering juga
di taxi? baruuu aja kejadian tadi pagi..(dan sialnya bukan yang pertama)
hehehehe...pelor sejatih nih, susyeh, gak bisa duduk diem, bawaannya pasti zzzzz...
lha wong berdiri di bis aja bisa tidur kok...wakakak.....

rini said...

mer, ketiduran 2-3 setopan sih okelah... tapi ketiduran sampe ledeng? pasirkaliki ke ledeng teh jauh pisan mer (udah gitu pake acara ketiduran sepanjang rute ledeng-moh. toha... lebih jauh lagi).
mestinya lu dulu pasang board yang digantungin di leher dng tulisan "tolong bangunan saya di BPK"

mer said...

ibek: iya, enak tidurnya lama... haha.. jauh ya... bukan sma6 tapi deket :)

debbie: sama dong kita senasib. bisa tidur sambil menggelantung di bis.

rini: hahaha, bener juga. sayang waktu itu gue belum temenan sama elu. elu kan penasihat :p

ana said...

sip..sip..sama..doyan tidur di bus, cm gak separah itu sampe bolak-balik terminal...nyaingin kondekturnya? si brewok gak mrasa trancam kl bakal lu gantiin ya :p