Monday, December 03, 2007

Berbahasa Indonesia

Acaraku ber-seminar di Jokja di awal November kemarin termasuk lancar dan, rasanya sih, tidak ada kejadian memalukan seperti kejadian baju terbalik di Honolulu. Entah kalau standar memalukan ku berbeda dengan rekan-rekan di Jokja :D Hanya saja aku lagi-lagi merasa janggal bahwa banyak orang yang menyangka aku bukan orang Indonesia. Padahal mojang Sunda asli DayeuhKolot begini lhooooo!!

Pertama kali sampai di Jokja tentu saja di Bandara. Di sana aku disambut berbagai pihak yang mencoba berkomunikasi. Beberapa berbahasa Inggris, tapi ada yang berbahasa Indonesia. Kupikir, ya wajar lah, aku kan tidak mengucapkan sepatah katapun, jadi kalau disangka bukan orang Indonesia ya wajar2 saja.

Sampai di hotel, aku check in. Tentu saja aku menggunakan bahasa Indonesia. Herannya setelah beberapa kalimat, mas resepsionis kemudian memperlambat cara bicaranya dan bertanya, "Ibu bisa bercakap dalam bahasa Indonesia?" Kujawab, "Bisa." "Lancar?" tanyanya lagi. "Ya, tentu saja," kubalas. "Ibu orang Indonesia?" mbak sebelah si mas turut bertanya. Jawabku, "Ya, 100%!".

Aku kemudian menanyakan kenapa mereka bertanya seperti itu. Mereka bilang tampangnya kurang Indonesia, ya bisa sih Indonesia tapi bisa bukan dan bahasa Indonesia-nya terdengar agak asing. Hoalah, aksen Dayeuh begini koq asing!!!!!

Selain mas dan mbak resepsionis, teman-teman dari negara lain pun sempat bertanya aku ini orang apa. Mereka bilang begini: "You don't look like Indonesian", "Your name doesn't sound Indonesian", and "When you speak you don't sound like Indonesian." Jadi aksenku ini aksen mana? Aksen Tempe kali ya?

Yang ajaib pas di Borobudur. Aku berjalan bersebelahan dengan kawanku dari Filipina, Lorraine. Semua pedagang asong bicara dalam bahasa Indonesia kepada Lorraine dan ganti jadi bahasa Inggris ketika berbicara denganku. Karuan aku protes! Lorraine dengan bangga bilang sama kawan2 lain, "Oh, Merlyna is complaining that I have taken over her identity!!!!"

Susah jadi orang Tempe asal Dayeuhkolot...... jadi krisis identitas nih. Jangan-jangan Dayeuhkolot yang memang Bandung coret itu memang luar negeri???

11 comments:

Anonymous said...

Hi Ci Mer,
Dayeuh memang bandung coret dan tidak bisa dirubah lagi...terimalah dengan lapang dada..hahaha..emangnya elo pake kosmetik apa jadi orang pd bingung...jangan2 dikau bukan Merlyn yang ku kenal dulu..hahaha..posting foto elo dong..kali aja elo emang udah berubah...hmmm...

-Rihard-

mellyana said...

sayang, tulisan tidak bisa didengarkan ya. jangan2 kalo tulisan ini bisa bicara, aksennya akan terdengar seperti tempe? Ha?

coni said...

ahaha, kok bisa gitu ya, udah lama nggak ngomong bahasa Indonesia, kali, jadi aksen nya aksen Binglish, Bahasa Indonesia INggris :P

Barry said...

kalau dikira bukan orang indonesia nanti harganya dimahalin dong kalau mau beli barang :)

Anonymous said...

lah sekalian bikin riset dilapangan, Lady Dayeuh mirip KD nggak? Kalau nggak, sebenarnya mirip siapa?

Kesanku dari awal bicaramu bukan aksen Indonesia, juga bukan aksen English totok. Jadi aksen Tempe saya kira tepat, mangkanya kalau ditanya dari mana ya jawab aja dari Tempe, dan pengin lagi makan Tempe bacem :-)

ana said...

wah mer...tetap meriah critamu :D. iya bener tuh coba dipasang foto terakhir kl emang beda ma foto di FS yg kayak penyanyi ndangndut itu :p.
kabarku baik kok..walopun gak semeriah kamu dan gak bnyk travelling tp otakku tetap meriah kok.thx for asking ya...

m lim said...

rihard: elu kan udah kenal gue.. gue ini bisa jadi apapun... bunglon :D

mellyana: kayaknya sih emang aksen saya ini aksen Dayeuh-Tempe. jadi membingungkan :)

coni: mungkin ya. pengaruh dangdut, hispanik (tetangga2 gue), sama Tempe kali ye...;)

barry: bener banget.. makanya aku protes tuh pas di Yogya!

anon: ngga mirip KD koq, bener deh. bhs inggris saya beraksen. tapi skrg bhs indonesia juga beraksen. bhs sunda juga beraksen. ribet jadinya :D

ana: gue kan flexible, An... bisa dangdut, bisa jazz, bisa keroncong :D glad you're doing well... kapan nih mau ketemuan?

ime' said...

kekekekke.... bisa aja :D

santi d - trilingual said...

Apa mungkin di samping muka teh Mer yang oriental, body language juga pegang peranan ya?

Saya ada pengalaman sejenis ... waktu saya liburan ke Belanda summer tahun lalu, itu orang2 Belanda pada ngomong Inggris semua ke saya .. dan pada ramah gitu ke saya dan suami krn dianggap turis asing. Padahal waktu masih tinggal di Belanda, orang2 Belanda itu ya ngomong Belanda ke saya *di belanda kan banyak orang2 Ind yang udah londo juga* dan ngga ada ramah2nya *secara londo cuman ramah sama turis hihihi*. Saya dan suami jadi mikir2 .. kayaknya mereka ngeliat body language kita yang ngga lokal. Dulu pas masih tinggal di sana, kita jalan lurus2 aja ngga liat kiri kanan, masuk tram/trein udah mahir banget, dan bayar pake pinnen bank lokal. Sementara kemaren pas lagi liburan, kita ya celingak celinguk lah kangen ngeliat2 Amsterdam, kikuk pas masuk tram/trein *secara di suburb sini bis pun tak ada* dan kalau bayar pake credit card keluaran Amrik or kalau pake cash bengong2 dulu ngeliatin uang euro karena agak2 lupa gitu. Saya dan suami kan komunikasi dengan Igngris, terus setiap kali kita switch ke Belanda saat ngomong dengan orang di toko or di bank, itu mereka pada kaget dan appreciate banget ... ngga expect bahwa kita sebenernya orang 'lokal' hahahha.

m lim said...

mer: saja saja ada..... ;)

santi: kalau soal oriental, mungkin ngga terlalu oriental, biasa sih org chinese indonesian bilang kalau aku ini ngga keliatan chinese. iya masuk akal analisa mu.. gesture, gaya, dan cara sudah berubah.. udah ngga selaras dgn budaya dan cara setempat... makanya mungkin terlihat asing.

rini said...

hihi.. jelas aja aksen lu asing .. aksen dayeuh, n dayeuh kan indonesia coret mer (kalo nggak salah jual beli barang aja masih pake pecahan genteng ya mer:)).
kalo soal penampilan, gua percaya pendapat orang2 itu, lu emang udah nggak spt org indonesia, soalnya terakhir kita ketemu lu udah kayak artis hollywood--bokong j.lo, bibir angelina jolie, kaki nicole kidman, torso.. you know who-lah