Sunday, October 21, 2007

Lagi lagi..... airport

Hari ini aku berangkat ke Washington DC, pesawatnya dijadwalkan terbang jam 8:40 pagi. Sudah memutuskan untuk berangkat pakai taksi saja, karena pagi-pagi repot kalau minta antar orang. Karena kagok, aku sengaja ngga tidur, soalnya sibuk bebenah koper dan beres-beres rumah/tanaman sebelum pergi. Sekalian utak-atik presentasi, juga sempat menjenguk MP.

Nah, sejak jam 6 kurang sudah siap. Jadi tak mungkin tergesa-gesa kan? Ini pesawat domestik dan airport itu cuma 10 menit saja dari rumahku. Aku yakin sekali kejadian ketinggalan/hampir ketinggalan pesawat seperti ini, ini, ini, dan ini, ngga bakal berulang!

Tapi mungkin sudah nasib untuk selalu punya cerita dengan airport, herannya kali ini pun ada aja cerita.

Nah, operator taksi pertama yang kutelepon ternyata kurang mengerti kata-kataku. Bukan salahku, bahasa Inggris dia yang kurang! Coba bisa bahasa EspaƱol pasti lancar. Masalahnya, dia ngotot, jadi aku menghabiskan lebih dari 5 menit bicara dengan dia. Eh, sudah beres, dia malah bilang "I am sorry I don't understand!". Ampun deh!

Terus coba telepon si tukang antar/tumpangan di hp-nya, eh dia ngga jawab2. Aku terus coba nelpon nomor-nomor taksi lain. Kucoba 3 nomor, masa semuanya ngga bisa? Ada yang masuk mesin, ada yang tidak dijawab-jawab. Pokoknya panik deh. Jam 6:30 masih belum dapat tumpangan!

Akhirnya dapat taksi yang katanya bakal datang dalam waktu 10 menit. Ternyata si taksi tidak datang-datang. 15 menit..... 20 menit....lebih... akhirnya tibalah si taksi. Ternyata si supir kurang tahu jalan!!! Ajaib, biasanya semua taksi di Phoenix tahu jalan ke airport!

Untunglah aku tahu. Cuma ternyata jalanan macet dan si supir nyetir-nya ngga lancar karena dia ragu-ragu soal jalan. Si supir ini orangnya baik banget sih, tapi kurang cerdas, jadi kalau dikasih tahu harus diulang dan dijelaskan sejelas-jelasnya. Pas sampai Terminal (2), eh, si supir masa malah masuk ke jalur parkir! Lha, taksi koq mau parkir. Ya sudah, aku akhirnya turun di parkiran, ketimbang harus mutar.

Giliran bayar, si supir juga bingung gimana caranya gesek kartu kredit (duit tunaiku kurang 2 dollar!!!!). Dia malah nelepon bos-nya dulu nanya cara-cara transaksi. Ini kayaknya baru pertama kali nyetir taksi! Duh! Akhirnya nomor-nya ditulis tangan di slip pembayaran. Pokoknya betul-betul habis waktu. Jam 7:20 baru sampai di bandara! Cukup panik karena Phoenix biasanya sibuk. Satu jam setengah biasanya tak cukup untuk mengantri.

Untunglah pesawat ini bukan Southwest dan bukan US Airways (yang kulihat berjubel-jubel!). Aku naik Continental yang cenderung sedikit lebih tak sibuk. Dan si "Elite-Access" ku lagi-lagi berjasa! Ternyata masih berkhasiat memukau para petugas airport! :D Sabet sana sabet sini, hebat betul dari mulai ngantri security sampai tiba di Gate cuma butuh 20 menit saja. Selamatlah saya sampai di gerbang 50 menit sebelum si pesawat terbang dan masih 25 menit sebelum boarding!

Untunglah cuma hampir!!! Hore!!!!

-- lady day nangkring di skyharborairport --

10 comments:

sakuralady said...

Ada2 aja supir taksinya..
Jadi ikut deg2an n ngosh2-an bacanya..
btw,elite access itu opo ya? frequent flyer?

r said...

kurasa, airportnya yg trauma ama Lady Day, bukan sebaliknya :D

zhao said...

ga bosan2 baca ceritanya lady day ini.kaya nonton film drama aja:D
kalo dikumpulin semua mungkin bisa dijadiin film.Jangan2 memang ada rencana buat bikin film:)

lady day said...

sakuralady: wah, ikut ngos2an? kecian :p iya, frequent flyer u/ manusia elit.. haha

r: wah, jangan2 kamu bener! terus gimana dong nasibku? :p

zhao: siapa yg mau mroduserin ya? kalau dibikin filem mau nonton ngga? :p

Credo said...

Hahaha.. ada-ada aja yg terjadi ya. Pasti gemes liat supir taksinya.. :D

santi d said...

Lady day elit banget sih ampe perusahaan2 taksi aja pada keder dan milih kabur aja pas ditelponin hihihihi.

y'ayie said...

Emang kayanya ditakdirkan buat bikin cerita tiap kali mau terbang yah. Tapi ini lho yang selalu ditunggu-tunggu tiap tau mau terbang, hihi ... Coba ya Bibi bisa nyetir juga, nggak perlu pusing ma taksi. Eh btw beneran itu supir2 taxi itu begitu, hihi ... Kalo gitu percayakan pada Red Line mbak, hihihi ...

m lim said...

credo: ya, gemes campur kecian. soalnya polos banget & jujur deh.

santi: hahaha, kali gitu ya... musti ganti nama nih :P

y'ayie: duile, red line mana lewat mcclintock? bibi sih... hayo dong belajar nyetir bi..

rini said...

tadinya gua pikir karena supirnya nggak lancar nyetir akhirnya lu kudeta mer, lu yang nyetir dia yang jadi penumpang.
lu emang ditakdirkan bermasalah setiap urusan mau terbang kali ya, giliran elunya yang tepat waktu, eh... taksinya yg bermasalah.. aya aya wae si lady day

m lim said...

rini: emangnya supir angkot dayeuh? kalo taksi di sini gue belum berani kudeta rin :p