Tuesday, March 27, 2007

Hijau, siapa takut?

Pas libur musim semi selama seminggu kemarin, saya merasa harus berbuat sesuatu.... ingin memberi sentuhan baru pada si apartemen, tapi tidak ingin mengubah banyak dan tidak ingin membuang uang atau energi. Jadi gimana dong ya?

Untung ada si akang yang doyan hijau -- pencinta tanaman alias Kermit sejati. Jadilah apartemen kita sulap menjadi hijau. Ternyata segar euy! Jadi tambah betah nongkrong di rumah. Apalagi di dapur, meja makan jadi tempat favorit ngobrol. Coba lihat tah hasilnya! Bandingkan dengan versi yang belum hijau..... beda pan?

Yang pasti, si hijau-hijau ini membuat rumah terasa asri, segar dan relaks.


Palem Majestic di dekat jendela menjadi semacam penghalang sinar matahari dan membuat bayangan terbentuk indah, jatuh di dinding ruang tengah/tamu.


Si hijau rimbun, semacam kuping gajah (bukan juga sih), membuat sudut ruang tengah terasa lebih ramah. Di malam hari, jika lampu di belakangnya dinyalakan, suasana menjadi semakin romantis :)


Tanaman merambat yang ditaruh di dapur/ruang makan ini adalah favorit saya. Si jabrik ini membuat meja makan menjadi tempat yang akrab dan menyenangkan!



Ini dia si jabrik.... tepat di atas meja makan.

11 comments:

Anonymous said...

wawwww kereennnn...

itu yang bambu2 dr Ikea yah? sama soalnya tapi sy ngan hiji euy..teu loba siga dirimu..

hidup hijauu

Ophi

Anonymous said...

Ternyata tempatmu lebih hijau dari rumput di tempatku yg kena angin dingin, pada mati, yg tumbuh hanya crab grass & rumput teki.
Sudah ada pohon kelapanya belon? - Mari nyanyi Rayuan Dapur Kelapa? Tinggal nambah Pepaya, Mangga, Pisang, Jambu ...kubeli dari pasar ASU...

mellyana said...

cuman pas giliran malem2 musti ati2, terus mereka musti rajin dikasih matahari kan ya, terutama yang deket lampuu

tempatnya emang jadi seger banget

rini said...

wah, apartemen lu jadi hijau berseri gitu mer. asik juga ya ada akang yang pencinta ijo2 sejati. si jabrik di atas meja makan harus dijaga jangan sampe ulet-an tuh, bisi mengganggu kenikmatan candle light dinner

ND said...

Wah....sedep ngliatnya..terasa penat jadi hilang dan rasanya betah dech disana...perpaduan yang bagus coklat dan hijau..

ITB Choir said...

hayooo.. eta akang teh saha? lain akang hablay? atawa akang melambai? (naooon...)

apartmentnya bagus euy... jadi pingin mampir... hehehe...

-rino

sushartami said...

Apartemenmu asik banget. Yang di atas meja makan bisa untuk lalapan ga Mer, hehe....kan enak kalo bisa, tinggal metik.

m lim said...

ophi: muhun, ti IKEA si bambu2 mah... buat dangdutan seruling bambuuu...
anonymous: jelas dong banyak puun.. di halaman
mellyana: bener, mel, emang kudu telaten. tapi ternyata cahaya lampu bisa jadi pengganti cahaya matahari.
rini: eh, kalo ada akang, uletpun terasa nikmat, huahaha.
rino: akang umbul2 menghablay dong ah... hayu mampir euy
sushartami: bisa tuh, tinggal dibikin karedok :)

NiLA Obsidian said...

wah keyen euy....
boleh ditiru kan ide nya? (kalo punya rumah sendiri maksudnya.....hehe)

salam kenal....nyasar dimari dari blog tetangga.....

Dias said...

cakep, cakep... comfy dan warm :) :D

sahathutajulubo said...

benar... jadi ingin mampir