Saturday, August 05, 2006

Keputusan menit-menit terakhir (Semrawut #2 - lanjutan)

Hai teman-teman...... ini dia kisah lanjutannya. Buat yang belum baca tulisan ini: "Kesemrawutan hari-hari terakhir".... baca dulu deh. Soalnya ngga seru kalau ngga baca tulisan sebelumnya.

Nah, sekarang ini saya ber-Internet-ria sembari duduk di atas lantai, di sebuah lorong. Di mana coba? Bukan di lorong rumah sakit apalagi penjara. Hayo lorong apa coba?

Jadi kemarin dulu itu, setelah berbingung ria, saya sudah hampir mau pergi ke rumah orang yang menyewakan satu kamar di dalam rumahnya di pantai Santa Monica. Tapi saya berpikir, mau apa ya di situ? Berbagi rumah dengan seorang laki-laki tak dikenal (walaupun kayaknya sih cukup asik orangnya, seorang penulis), jauh kalau mau ke kantor, belum tentu ada Internet (berarti saya ngga bisa kerja), dan bayar pula deh.

Tahu-tahu dalam kebingungan saya buka komputer lagi (yang tadinya dah dimatiin) dan iseng mengklik link ke panduan pindah yang diberikan ASU (Arizona State University). Sebelumnya saya diberitahu oleh petugas administrasi di ASU bahwa biaya kepindahan bisa termasuk tempat tinggal sementara (hotel) selama seminggu. Tapi fasilitas ini akan saya gunakan nanti, seminggu sebelum kontrak saya dimulai. Ternyata keterangan petugas kurang lengkap. Di dalam keterangan resmi di link yang diberikan universitas ternyata saya juga boleh mengunakan fasilitas pindah ini untuk kunjungan pra-pindah (pre-move) yang panjangnya maksimum satu minggu yang biasanya digunakan untuk melihat-lihat rumah/apartemen. Hore!! Saya belum gunakan fasilitas pra-pindah..... jadi inilah kesempatan bagus untuk menggunakannya!! Saya langsung membeli tiket pesawat (online) dan memesan hotel online juga. Sepuluh menit saja, semua beres. Saya menelepon taksi kuning (Yellow Cab) dan melajulah dengan tenang ke bandara. Saya sepanjang jalan senyum2 sendiri.

Oh yah, saya dulu suka lihat di bandara Sukarno-Hatta orang-orang konsultan expat di Indonesia suka beli tiket pada hari keberangkatan. Mereka beli langsung di bandara. Saya pikir, kapan ya saya kayak gitu? Angan-angan yang cukup garing, emang.. hehe. Ternyata kejadian juga, beli tiket 3 jam sebelum berangkat.. sok amat ya? Tapi emang terbangnya pake Southwest.com sih dan last-minute ticket pun masih wajar harganya (lagian diganti sama universitas, kalau uang sendiri saya ngga bakal koq, bener deh).

Jadi akhirnya....walaupun sempat kehilangan salah satu bagasi (gitar kesayangan alias gitar pertamaku) dan sempat dipindahkan ke hotel lain...semuanya akhirnya berakhir dengan baik. Akhir bahagia, Happy ending dong.

Oh... balik ke soal lorong tadi...kurang seru sih, bukan lorong penjara (dah pernah sekali di penjara dah cukup hehe)... soalnya ini cuma lorong sebuah hotel di Tempe, Arizona. Abis wireless Internet-nya dalam kamar GSM banget sih.... geser sdikit mati! Tapi di lorong ini bisa dapat 3-4 sinyal kuat! Makanya aku nongkrong di sini.....:))

Ada yang mau ikut nongkrong? Atau ikut menikmati Tempe? Bukan tahu sih... tapi enak juga...:)

4 comments:

ime' said...

mauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!!!
tempenya satu ya bu, nggak pake' lama :P

hehehehe... untung teteh dah selamet... kekekekekekk...

ND said...

Akhirnya happy ending juga..hmm..lega..lega..jadi inget waktu Sabtu kemarin jadinya nonton "The Lake House" happy ending sich ceritanya tapi sempet 'mrebes mili' juga.

Dhonatneth said...

phiuhhh....legaaaaaaa, akhirnya happy ending... wah, keren juga loh beli tiket go show gitu ... hehehehe...

merlyna lim said...

ime: boleh ngga pake lama... tapi make mahal, ngga papa ?:)

nd: hehe... cerita saya sempet mrebes mili juga ngga? :)))

donathneth: iya.. happy ending sementara.. ini gue baru homeless lagi :)