Monday, June 19, 2006

Visa & Imigrasi (2): Pengacara

Urusan visa & imigrasi telah jadi santapan saya sehari-hari sejak 2 bulan lalu dan kelihatannya masih akan jadi urusan sampai 1-2 bulan mendatang.

Menurut kawan-kawan, ada beberapa tindakan, perbuatan ataupun kenekadan yang bisa jadi jalan pintas untuk saya dapat ijin kerja di Amerika. Daftar-nya panjang juga. Dari bikin greencard palsu atau passport palsu sampai kawin sama salah satu aktor Hollywood. Sayangnya, setelah dipelajari, ternyata pilihan2 ini tidaklah memungkinkan. Dokumen2 Merlyna Lim udah kadung terdaftar di Immigration & Naturalization Services sebagai orang Dayeuh.. eh Indonesia. Dan ternyata, kawin sama warga negara Amerika juga secara legal ternyata ngga membantu. Sayang sekali saudara-saudara! Tak ada jalan pintas!

Satu-satunya cara yang bisa saya tempuh untuk mendapatkan petisi dan kemudian dapat dipakai untuk bikin visa kerja adalah punya anak! Tapi tentunya tidak bisa dilakukan secara kilat. Butuh 9 bulan untuk mengandung dan nanti harus bikin petisi "hardship" (terlalu berat bagi sang anak jika dipisahkan dari ibunya) yang bakal makan waktu sekitar 10-12 bulan. Alhasil, kerjaan keburu kelaut baru dapat itu petisi. Ini sih bukan jalan pintas jadinya, malah jalan berliku-liku.

Ok. Jadi saya lupakan lah semua ide-ide itu. Walaupun jalan penuh onak duri, tapi jalan ini memberikan secercah harapan.... ceileh. Ada satu visa yang masih bisa dikejar, si visa ajaib, alias O-1. Seandainya saya Nobel Prize winner, ini visa akan gampang di dapat. Karena visa ini tadinya emang dibuat untuk Nobel prize winner. Tapi saya mungkin baru bisa dapat Nobel Prize Winner sekitar 20-30 tahun lagi, itupun kalo kategori "Dangdut untuk perdamaian" diadakan. Jadi ya sangat sulit. Dulu, sebelum tahun 2001, visa ini agak mudah mendapatkannya. Tapi sejak 9-11 menjadi sulit dan tambah sulit lagi di term kedua kepemimpinan Bush (ini menurut pengacara saya lho). Saat ini saya sudah menyiapkan dokumen2 untuk petisi yang sampai saat ini sudah mencapai sekitar 130 halaman. More to go! Semangat.. semangat!

Tapi ada satu yang bikin saya senang dalam semua proses ini. Satu mimpi saya tercapai! Karena keseringan nonton TV, dari kecil saya suka memimpikan untuk punya pengacara! Kayaknya keren gitu. Bisa ngomong, "My lawyer says...." Nah, kali ini saya dapat 2 pengacara plus 1 asisten pengacara!!!

Kemarin saya telepon ibu di Bandung.... saya bilang, "Mamah.... Mer boga pangacara! Hebring teu mah? Kayak di pilem-pilem tea!!!" Ibu saya terkagum-kagum. Ibu berkomentar, "Wah, hebat geuning anak mamah. Neng geulis ti Dayeuhkolot gaduh pengacara!" :D Wah, hari ini kayaknya Ibu saya lagi keliling pasar Dayeuh dan kasih tahu semua tetangga tentang kabar ini... Huahahaha...

OK deh, benernya bisa aja dapat pengacara gara2 maling ayam. Jadi keren-nya sebenernya dimana? Tapi bodo amat...

Anyway....
The point is......yeah.... I got a lawyer, babe!
That's hebriiiiiiing.... hoaoiohoieoouioua....

12 comments:

Myr said...

pasti bisa lah mer, suer (maksudnya Nobel Perdamaian itu)

Rihard-Susy-Daniel said...

Ci Mer...

Nobel Dangdut perdamaian akan segera menjadi agenda panitia hadiah Nobel..jadi tetaplah berharap!!

Semoga sukes Mer dengan Visanya. Btw, cerita punya anak di US datang dari si pengacara nggak ?? kali aja itu cara dia mengungkapkan isi hatinya kepada dikau..hahahahahaha...

Salam buat pengacaramu yah...keren euy..

Riahrd

yanti said...

hayu urang diajar dangdutan! hehehe...

ND said...

Mer, sekarang berasa gak enaknya tapi nanti kalo udah sukses visanya lupa dech yg nyebelin2. Intinya enjoy ajalah....

merlyna lim said...

mer: iya, asal dangdut perdamaian sih kayaknya bisa..:D

rsd: mau tau rahasia org aja ah.. haha.. salam balik ceunah..

yanti: saya mah emang di sini teh mau menginternasionalkan dangdut

nd: makanya pan nulis blog yg nyantei begini teh tanda menikmati :D

Andrew said...

hahaha, keren-keren.. Btw, gue dari lahir ceprot ampe sekarang udah punya pengacara. :D

-rino said...

hebat mana sama ruhut sitompul pengacara anjeun teh?

gue terus terang tidak bisa percaya sama pengacara-pengacara yang tidak bermarga. kalo ga bermarga itu mah namanya P3 (pura-pura pengacara).

:P

Ophi said...

Setujuuu cari bule dan punya anak heuheuheu

eh itu beneran pernah di Turki segala? heboh juga perjalanan visanya, si eneng tehhh....tarik maaanggg heuheuheu

merlyna lim said...

andrew: wah, itu sih nyokap lu terpaksa...:)

rino: elu bener juga nih... musti ganti pangacara dong ya:D

ophi: iya, mungkin setelah dapat visa ini, amanahmu akan kujalankan..:D soal turki, beneran atuh, pakta.

Dodol Garut said...

Neng Mer... eta tulisanna meni halalebring, resep ngabacana. Ke we lah disambung deui macana, si euceu kudu kuli oge yeuh hari ieu, can mandi deuih masih bau kelek :-D. Yu ah... salam kenal oge nya.

merlyna lim said...

ceu dodol, kaditu atuh beberesih heula... bau kelek meni kamana-mana.. hehehe....

cemil said...

wow...trs skrg gmn? sdh dpt visa? visa apa? em....teteh(kl blh manggil teteh) bs bagi2 pengalamannya gak? saya jg di us skrg , sdh ngurus visa, tp sepertinya selalu dijebak lawyer yg gak bertanggung jawab sampe duit habis2an tp hasil nihil. makasih byk ya teh...