Tuesday, June 06, 2006

Visa dan imigrasi (1)

Entah kenapa, saya langganan banget berurusan dengan pihak imigrasi.

Di paspor saya yang terdahulu (yang bikin di Indonesia), nama saya bermasalah, pihak imigrasi (Bandung) tidak mau mencantumkan nama asli saya "Merlyna Lim" dengan alasan Lim harus diganti. Alhasil paspor tsb selalu bikin saya "berpidato" dulu di meja imigrasi dimanapun.

Lalu waktu di Belanda dulu, karena ada kesalahpahaman, saya diancam dideportasi (dan saya tidak ada pilihan, akhirnya cabut meninggalkan Belanda). Salah satu alasan kenapa selama studi PhD saya di Belanda saya akhir cuma stay 2 tahun saja (itupun setiap stay paling panjang cuma 5 bulan).

Lalu di Turki malah masuk penjara dan dideportasi pula. Sampai sempat bergaul dengan para "Natasha" dari Moldova dan Rusia di penjara airport Istanbul.

Di Belanda kemudian bermasalah imigrasi lagi sampai saya baru tercatat sebagai mahasiswa PhD resmi tanggal 1 Desember 2004 (padahal lulus 1 September 2005, lho koq bisa?).

Sejauh ini saya tidak bermasalah memasuki Amerika. Tapi sekarang, dengan mendapatkan posisi tenure-track, langsung masalah imigrasi bermunculan. Saya tidak bisa mendapatkan H-1B (ijin kerja biasa) dan harus berusaha mendapatkan O-1 (visa outstanding professor/researcher) yang notabene sulit didapatkan untuk recent PhDs (begitu menurut kantor pengacara).

Jadi sekarang saya sedang sibuk dan pusing mengurus banyak sekali dokumen yang musti disiapkan (bisa 1 disertasi sendiri nih). Masih beruntung, universitas saya bersedia membayar pengacara untuk mengurus. Jadi, mudah2an berhasil. Semoga.

10 comments:

MACCHIATO said...

«Lalu di Turki malah masuk penjara dan dideportasi pula. Sampai sempat bergaul dengan para "Natasha" dari Moldova dan Rusia di penjara airport Istanbul.»

Beneran kah itu? Hhehe...

penjara alla turki, kaya gimana kah?


slm knl euy.

Dyah said...

Tetap semangat Mer, segala sesuatu pasti ada jalan keluarnya.Jangan lupa berdoa supaya dimudahkan...

yanti said...

ga pake Lim di paspor, berarti officially namamu Merlyna Merlyna???? :(

Rihard-Susy-Daniel said...

Seru banget perjalanan ber'imigrasi' mu. Bisa dibuat cerita tuh Mer, film malah :D Sabar Mer, semoga semuanya beres ya.

merlyna lim said...

macchiato: beneran dong...*bangga* hehe. ntar aku cerita deh. salam kenal juga.

dyah: makasih ya. ya jalan akan terbuka. semoga

yanti: bukan tuh... ngga pake Lim tapi diganti Lim-nya sama nama lain. jadi ajaib.

rsd: thanks ya. sok atuh, siapa ya yg mau bikin filem-nya? situ mau sewa saye? hehe.

ana said...

sabar ya teh...global village ini gak global2 amat ya ternyata :p,yah krn isinya macam2 sih

Myr said...

kok bisa sih lu, rese dg admin begitu ? banyak senyum dong makanya ;0

Ben-ben said...

> Di Belanda kemudian bermasalah imigrasi lagi sampai saya baru tercatat sebagai mahasiswa PhD resmi tanggal 1 Desember 2004 (padahal lulus 1 September 2005, lho koq bisa?).

Wah si Emer emang hebat selesein PHD dalam waktu 9 bulan.

Re... jadi orang Indonesia emang susah di mana2 Mer. Apalagi kalo keturunan China. Pokoknya kalo bisa jangan ngelahirin anak di Indonesia lah.

Yah mudah2an lah nggak ada masalah dengan visanya. Huayo... kamu bisa... !!! Smangat!!

Ben

merlyna lim said...

anna: global kampung kali ye.. penuh sama yg kampungan.. hehe
myr: lho, gue udah banyak senyum... makanya bisa lolos tanpa visa ke Eropa :P
ben: wah, ngelahirin mah dimana aja lah.. asal jangan.... (sensor ah).

Retty N, Hakim said...

Boleh kenalan nggak?
Saya browsing cari nama Merlyna Lim setelah baca artikel di OhmyNews
http://english.ohmynews.com/articleview/article_view.asp?menu=c10400&no=380891&rel_no=1

Tapi tertarik untuk kenalan karena ngelihat gambar sketsa yang keren-keren...he..he...he...saya arsitek yang nggak jago gambar.

Salam kenal.