Thursday, June 08, 2006

Surat dari selebriti

Sejak tinggal di Los Angeles, saya jadi suka dapat surat dari salah seorang selebritis. Bukan selebriti gadungan lho, tapi selebriti beneran. Binatang pelem yang dah membintangi lebih dari 40 pilem. Ngga percaya? Percaya dong deh...

Tebak siapa selebriti-nya? Sebenernya doi bukan bintang favorit saya, soalnya ngomongnya kayak robot dan badan-nya kegedean. Akting apapun jadinya robot. Tapi ya sud lah.

Hehe, ketebak kayaknya. Iya, si Terminator alias Arnold Schwarzenegger. Surat-surat resmi semacam surat pengantar untuk Kartu Penduduk datangnya dari "The Office of Arnold Schwarzenegger" dan ditandatangani oleh Bapak Governator ini. Maklum doi gubernur sih. Sayang saya ngga bisa milih untuk dapat surat yang dari seleb lain. Kalau boleh milih sih mendingan dapat surat dari Brad Pitt atawa George Clooney deh :D

Omong-omong soal pak Governator, hari-hari ini, televisi penuh dengan kampanye2-nya Steve Westly dan Phil Angelides, 2 tokoh yang berebut kursi calon gubernur California dari partai Demokrat. Yang menang bakalan menantang calon dari partai Republik yang juga adalah gubernur yang sekarang, sang Terminator. Sebagai warganegara Indonesia, saya ngga terlalu peduli dengan pemilihan ini. Walaupun diam-diam saya mengharapkan Demokrat menang... Hehe.. maapin aye ya Bang Arnold!

7 comments:

ime' said...

wakakakakakkaakkak... salam yah teh buat bang arnold. arnold suasana seger :)):)):)):))

Patricia Astrid said...

Banyak ketinggalan berita nih Mer. First of all, happy belated birthday ya, semoga makin canggih aja, eh bunganya dari secret admirer kah hehe ...

Terus, semoga urusan visa2nya lancar yah .. tapi kalo dah dapat kartu bang arnold udah oke dong :)Bangga deh ada WNI jadi tenure track di Amrik :)

Waah daku di NM cuma setengah hari Mer, ... moga2 bisa ketemu deh ya lain waktu ya kalo boss ngirim lagi :)

Anonymous said...

Selebriti temannya fantasi, si Arnold orang hitam (=Schwatzenegger :-) populer sekalipun kurang kharisma karena para penontonnya senang berangan-angan (=melamun :-). Di negara kapitalis kepemimpinan lebih berdasar ke-populer-an dari pada kharisma, buah pemikiran atau keahlian menulis. Tidak heran kalau si Arnold pidato di kampus, dosen & mhswa membelakanginya.
Sebaliknya di negara fundamentalis pengikut manggut-manggut mungkin karena kharisma atau ketakutan. Adakah negara yg maju karena pemimpinnya populer, pintar dan kharismatik?

ND said...

Mer, aku ngefans ceritamu jadi aku link ke rumah ijoku ya. Kamu jadi selebriti dong ya???

merlyna lim said...

ime: salam balik ceunah Me...
patsy: nuhun pisan... bunga mah dari unsecret admirer:)
nd: boleh banget dong... jadi seleb? udah lama tuh... huahaha...

Hesti said...

hehehe, asik banget bisa dapet surat dari Arnold. saya juga mau dong mbak :))
btw, tadi sempet main ke flickr-nya mbak, ternyata fotonya bagus2 ya. seneng street dan humanism photos kayaknya ya. saya suka banget dgn tonenya yg khas. gak pengen dicoba upload ke galery FN (fotografet.net), mbak?

merlyna lim said...

hesti: thanks ya udah main2 ke sini dan ke flickr-ku. berkat dirimu, aku join FN :)