Thursday, February 16, 2006

Merana....

Tiap ada peristiwa pasti ada sebabnya
Tiap ada pertemuan pasti ada berpisah
Mengapa harus merana kalau putus cinta
Mengapa harus berjumpa bila berpisah

Tiap sakit yang dirasa pasti ada obatnya
Tiap kasih yang berpisah pasti ada gantinya

Kalau mau bercinta jangan sepenuh hati
Agar tiada kecewa bila ditinggal pergi
Juga kalau bercinta jangan cemburu hati
Agar hati tak luka biar bercinta lagi
Begitulah sebaiknya


Itulah lirik lagu "Mengapa Merana" karya Rhoma Irama yang dinyanyikan Elvie Sukaesih di tahun 80-an. Kenapa saya tahu-tahu menyanyikan lagu ini? Tentu saja ada hubungan-nya dengan kata "merana". Dan tentu saja ada hubungannya dengan Hari Kasih Sayang alias Valentine yang dirayakan dimana-mana tgl 14 Februari kemarin.

Ya, saya sangat merana.... merana semerana-merananya pada hari itu! Bahkan masih merana sampai saat ini. Kasihan sekali deh ya? "Tiap sakit yang dirasa pasti ada obatnya..." kata Bang Rhoma.. tapi gimana kalau obatnya juga bikin sakit? "Tiap kasih yang berpisah pasti ada gantinya..." kata Bang brewok lagi, tapi kasih sama siapa dulu nih?

Yang pasti, si "dia" yang pada tanggal 13 Februari lalu aku relakan pergi benar2 tak ada gantinya!! Sakit, duh sakit!! Merana... merana....

Hari Senin, 13 Februari 2006, pukul 1 siang, aku berjanji berjumpa dengan seseorang. Hatiku berdebar-debar. Keringat dingin menetes di keningku. Ya, aku sudah memutuskan bahwa ini saatnya untuk membuat keputusan besar. Ya, situasi sudah terlalu gawat. Aku sudah lama menderita. Namun, walaupun aku yakin keputusanku benar dan kulepas "dia" pergi, hasilnya aku merana. Sepanjang sisa hari Senin itu, aku betul-betul merana. Keesokan harinya, Selasa hari Valentine, aku semakin merana. Hari Rabu, aku masih merana juga. Duh....

Tapi tenang saudara2... saya memang merana, tapi merana bukan karena cinta. Hari Senin kemarin, saya dicabut gigi lewat operasi. Sebuah gigi geraham (bukan gigi bungsu lho.. karena gigi bungsu saya belum tumbuh satupun) terpaksa direlakan pergi. Karena keadaan-nya sangat complicated dan operasi sangat sulit, terpaksa dokter melakukan pembiusan total. Memang lebih merupakan pemaksaan, karena pemisahan saya dengan sang geraham dilakukan pada saat saya tidak sadar sama sekali. Ketika saya sadar, saya sudah berada di atas kursi roda, setengah mabuk, dengan mulut penuh darah. Saya diangkut pulang oleh teman saya dan diberi obat pembunuh rasa sakit.

Alhasil, karena saya orangnya sangat sensitif...(ceileh)... saya mengalami hari-hari penuh penderitaan. Benar-benar merana, sampai dalam dua hari saja berat badan saya turun 2 kilogram (sebenernya seneng2 aja sih kalo turun-nya ngga pake sakit). Benar-benar kayak orang putus cinta, ya? Kepala nyut-nyutan, mata berkunang-kunang, badan lemas. Perut saya juga tak bisa kerja sama. Mual dan mun-mun. Bukan cuma makan, minumpun tak bisa. Saya baru tahu ternyata saya sangat sensitif terhadap sedatif. Severe reaction to surgery.

Ah, perpisahan memang tidak menyenangkan. Walaupun dengan si "dia" yang telah menyakitiku.....

10 comments:

dy said...

ngiluuu.... cepet sembuh ya Mer!

Rani said...

wah mudah2an ga mahal beaya gigi di amrik sono.. btw giginya diganti pakek apa dong

irwan said...

cepet sembuh yah Teh...
Wah blog ini ternyata masih aktif yah...kirain dah pindah full ke merlyna.org :D

Saut said...

wah..baru cabut gigi toh mbak? Ini yang paling aku takutkan dari dulu..Sukses sudah bisa 'melepas' dia. Semoga dah baikan :)

ime' said...

heuheuheuheuheuhe.... welcome to the 'ompong' club, Sis :P. tapi kayaknya, ane lebih ompong :( tiga sekaligus sihhh :((:((:((

merlyna lim said...

dy: mau ngilu? (Sunda=ikut).. hehe..
rani: setengah dibayar asuransi, tapi ya tetep mahal. rencana mau implant, tapi masih lagi diatur2 nih soalnya yg harus diimplant kebanyakan.
irwan: tararengkyu. emang ini blog jadi khusus untuk gosip dan curhat basa sunda/indonesia.. yg itu mah rada2 formal euy
saut: aku sebetulnya udah berkali2, tapi kali ini yg terghaaaawad.. thanks, i'll be better.
ime: tapi ime kan yg dicabut gigi tambahan (bungsu tea), aku kan gigi geraham normal, mana ngga punya gigi bungsu, jadi gigiku skrg sedikit. dulu sudah dicabut 4 biji, jumlah gigiku skrg sudah kurang dari 20 biji!!!

Okol said...

welcome to the club Mer..gua juga udah kehilangan dua geraham bawah dan satu geraham atas. Gue malah kalo bius lokal harus berkali-kali nyuntiknya karena biusnya nggak bekerja...Sing enggal damang nya....ngiring ngaraoskeun ngilu-na.

Rihard-Susy-Daniel said...

Semoga dah sembuh mer, jadi ikutan ngilu ngebayangin elo kudu operasi buat cabut gigi. sejak cabut gigi bungsu, dah 3 nih, satu lagi, iiii, diriku janji akan merawat gigiku dengan baek. semoga dikau gak pernah sakit gigi lagi. beterschap yaaa.

-rino said...

udah dicabut, terus mau pasang gigi palsu ga? cepet sembuh ya... elo makan bubur dong sekarang.

btw mer, elo tuh ye. udah bertahun2 berkamuflase nyanyi klasik, broadway segala. terus jadi dirigen pula. ternyata teuteup aja kan ketauan kalo jiwanya dangdut. :P

merlyna lim said...

Okol: Kalo gitu mari kita mendirikan klub OKE - Ompong & KEren!
RSD: Miluan ngilu nya Sus nya? Nuhun atuh...
Rino: iya, mau pasang.. mau implant kali ya, tapi nanti lah.. skrg mah yg penting ngadangdoed heula.. hihihi.