Friday, October 21, 2005

Kebetulan lagi

Baru balik dari Budapest. Sampe di bandara rencana mau pulang ke rumah naik bis aja, tapi gara-gara udah malem jadi mutusin untuk naik shared ride van alias shuttle bus. Alasan utama, malem-malem kan gelap jadi ngga bisa liat tanda-tanda lalu lintas dengan jelas, jadi takut nyasar, gitu. Alasan kedua, naek bis bakalan makan waktu lebih dari 1 jam, sementara shuttle bakalan cuma sekitar 30 menit, jadi kalo naek shuttle bisa lebih cepet ketemu internet en ngecek email lagi. Alasan ketiga, emang males naek bis aja kali ye.:))

Pas dapet shuttle, eh kebetulan ternyata si supir orang Indonesia, soalnya dia nyerocos di ha-pe pake gue elu. Pas aku bilang sama dia, "Eh, mas, ini bakal ke USC duluan ya?", dia langsung kaget. Sempet ngga jawab apa-apa, kayak orang kagak ngerti. Ngga nyangka dia bakal ketemu penumpang orang Indonesia kali ya. Enaklah jadinya karena supirnya orang Indo, tambah lancarlah perjalanan.

Pas sampe di rumah, yang pertama kali di cek adalah sepedaku yang ditinggal selama seminggu di halaman belakang tanpa dikunci. Sebelumnya aku udah pasrah aja kalo sampe ilang, soalnya udah bukan rahasia lagi kalo sepeda itu bisa langsung raib kalo ditinggal beberapa menit aja tanpa dikunci. Kebetulan aku untung besar! Sepedaku masih nangkring dengan rantai yang tak terkunci! Somebody has been watching over my bike!

Oh ya, pas di pesawat juga aku kebetulan duduk di sebelah orang Nepal yang lagi PhD di Ohio Univ at Athens. Ternyata dia itu teman-nya temanku, dia kenal sama beberapa orang yang aku kenal, dan ternyata orang-orang yang kita kenal itu saling kenal.

Kebetulan, kebetulan, asik juga kalo semua kebetulan itu positif.

5 comments:

Andrew said...

untung gak ada angkot di LA... "ehmm ehmm.. neng situ penyanyi dangdut ya?!?!"

Rihard-Susy-Daniel said...

Cimer, dikau mah selalu kompak sama sopir nya. jadi saja perjalananmu lancar, siplah. "eh neng, situ model ya?" :))

ime' said...

yang angkot2an kan udah dibahas. kalo' yang orang nepal itu temannya teman saya yang waktu itu pengen berteman tapi nggak bisa karena kurang mengerti tentang aspek pertemanan dari teman-teman yang punya organisasi antar teman-teman yang berdomisili di perkampungan teman deket rumah teman saya bukan yah ? i wish i know who's exactly the person i'm talking about ... *sigh* btw ... teteh seneng banget yah sama interned (intermezzo pake' korned ... halah ...)

Myr said...

yg amazing adalah ternyata elu masih bisa "berbahasa" spontaneously. huehuehue :-D. emmm, kl dikagetin, default language elu english ato sunda kira2 mer?

merlyna lim said...

andrew + rsd: kalian jadi mendorong aku mempublish kisah "tsb"..:P
ime: yah begitulah.. temannya teman yg ingin berteman dgn teman-nya salah seorang temannya teman melalui pertemannan dgn teman saya.
myr: wah, kurang tau default gue apa ya.. coba aje...