Friday, August 06, 2004

Serendipities a.k.a. Koinkidinks alias Kebetulan

Pernah ngga ngalamin kebetulan yg bertubi2 alias berkali-kali, alias untung buanget?.. Aku baru ngalamin...
Ceritanya gini: karena satu dan lain hal (naon maksudna tah..) aku ngga jadi balik ke Indo awal agustus ini, so harus tinggal di sini sampai akhir Agustus padahal kontrak apartemenku udah habis tgl 5 agustus dan ngga bisa diperpanjang soalnya ada org lain yg udah mau masuk. Walah, gimana nih, aku langsung bingung.. Akhirnya aku pasang iklan di milis pelajar indonesia di enschede..

Sementara nunggu reaksi milis, eh tau-tau tetanggaku pak Wondo (bener2 tetangga sebrang apartemenku, malah kita berbagi fasilitas umum) nawarin kamarnya paling engga sampai tgl 11 agustus krn kebetulan dia mau balik ke Indo. Aku bilang thanks, dong.. lumayan lah. Ngga lama aku dapet email dari Vita, temen Indo yg kebetulan mau pulang pas tgl 2 Agustus sampe 2 September.. wah, kebetulan nih.. langsung aku ambil dong tawaran dia.

Kayaknya tau2 berita aku butuh kamar nyebar nih... dalam minggu itu aku dapat tawaran kamar dari 3 orang! Satunya adalah Nico, profesorku yg orang Belanda, lainnya adalah Sara, office-mateku yg org Sudan dan satunya lain Margaret, kolegaku yg orang Inggris. Waduh.. banyak banget org yg perhatian.. Kemaren malah Irna, kolegaku yg lain juga nawarin kamar di rumahnya...

Nah.. aku tenang dong, karena udah dapet kamar. Tapi akhir Juli ini aku sibuk banget.. ngga sempet packing u/ pindah ke tempatnya Vita. Untung banget ada kamarnya pak Wondo yg next door.. jadi bisa langsung pindahin gitu aja. Tapi ya sempet tadi pagi bingung karena beberapa hal, pertama karena kamar Pak Wondo ini koneksi Internetnya mati, padahal aku kan butuh Internet banget, kedua karena tau2 ban belakang sepedaku kemaren gembos (asli ancur alias belah) padahal aku butuh banget untuk pindahan ke tempat Vita nanti dan u/ keperluan sehari2.. jadi bete juga. Eh, kebetulan hari ini tukang reparasi dateng dan benerin Internet.. pas hari aku pindahan ke kamar ini (udah di kamar pak Wondo sekarang)... koq bisa pas waktu-nya ya. Terus tau2 tadi pas aku turun ke lantai dasar, kebetulan ketemu tetanggaku yg org Filipina yg tau2 ngajak minum teh.. dan terus dia kebetulan punya sepeda cadangan dan langsung minjemin sepeda sama aku! Eh taunya kebetulan ban depan sepedanya juga gembos dan pas dituker sama ban depan sepedaku kebetulan kagak sama ukurannya. Terus kita hunting sepeda yang dibuang dan kebetulan nemu sepeda yang ban depan-nya ok banget. Diopreklah sampai akhirnya sepeda-nya dia itu bisa aku pake.
Woah.. banyak kebetulansss..

"Boss yang di atas" emang sayang banget ya sama aku....
Hidup ini sangat asikkk kalau penuh dengan kebetulan yg diharapkan!

mer-

5 comments:

Anonymous said...

KOINKIDINKS bahasa Jawanya NDILALAH. Ndilalah itu singkatan dan plesetan dari 'Adiling Allah', yg berarti Adilnya Allah.

Makanya bener Merlyn, cita-citanya: dapat KEBETULAN terus. Gak usah cita-cita aneh-aneh. Mau jadi presiden, eh KEBETULAN ada posisi presiden yg kosong. Presiden Taxi, maksudnya ... :p

merlyna lim said...

hehe.. thanks untuk bahasa jawa-nya!
iya, betul, mending cita2 dapet kebetulansss aja..
btw, siapa nih ini? ayo pakai identitas....p

Anonymous said...

Menarik soal kebetulan.

Kebetulan aku jga mengalami banyak kebetulan bahkan sejak kecil.

Kebetulan aku dilahirkan
Kebetulan juga lahirnya di yogya
Kebetulan masa kecil di papua, jadi bisa menikmati alam yang masih bersih dari polusi.
Kebetulan juga pernah kuliah di Bandung
dan kebetulan juga kenal Merlin....
kebetulan juga nemu blogger Merlin jadi bisa baca soal kebetulan. Lalu kebtulan lagi pingin kasih komentar...jadi banyak kebetulan nich
hehehhehehhehehehehehhehehehhehehehheheheh

RealMuhy said...

Kebetulan, saya menganggap bahwa hidup kadang di setir dengan "kebetulan" juga. Banyak hal kecil yang membawa saya ke titik-titik penting, yang hampir semuanya berdasar oleh kebetulan. Cuman, kebetulan itu sebanrnya bukan asal kebetulan. Saya menganggap nya sebagai suatu sistem forward memforward. kalau misalnya kita ditolong dengan secara kebetulan banget (as written), maka mungkin (saya sebenarnya lebih bermaksud mengatakan saya percaya dibanding dengan mungkin) itu adalah forward-an dari kebetulan-kebetulan yang orang rasakan dari tangan kita. Jika saya menolong orang, maka mungkin kebetulan saya lah yang menjadi kebetulan-nya. Jika ditanya, dengan apa saya harus membalas? saya tidak akan bilang "kebetulan, saya butuh ini... dst dst". tapi saya akan mengatakan "Forward lah kepada orang lain!", jangan dikembalikan ke saya. Jika misalnya kebetulan saya membutuhkannya, maka anda menjadi kebetulan bagi saya. Bagian dari lingkaran hidup. Tapi saya suka dengan "kebetulan". Beda dikit dengan "get lucky". Kebetulan, fields of gold diputar di radio. Ritme nya asyik. Ini tidak ada hubungannya dengan "kebetulan" diatas. kebetulan saja diputar.

merlyna lim said...

setuju dgn dirimu, mr. realmuhy. memang 'kebetulan' ngga terisolasi dari kebetulan2 lain. kebetulan2 yg aktif dan pasif (diterima dan diforward -- minjem istilahmu)... nah, yg kebetulan aku selalu kebetulan dalam lingkaran kebetulan...:)